Friday, 3 April 2009

aku seorang PEMBUNUH!

AKU SEORANG PEMBUNUH!

Ceritaku bermula sewaktu di Kolej Matrikulasi Negeri Sembilan. Dimana aku dipupuk dab diasah hingga menjadi tajam seperti pisau sembelihan. Aku bagaikan tidak berfikir yang aku akan mengikut jejak langkah seorang pembunuh.


Aku mulakan hidupku dengan solat subuh. Yelakan, nak mintak keredhaan. So, macam mane nak cakap ek... aku dah la bangun lambat. Agak ar dengan terkejar-kejar. Even budak bilik sendiri aku kejutkan. Aku ingat aku orang yang paling lambat. Jadinya aku ambil keputusan untuk tak mandikan diri sendiri. Dan aku telah menghasut budak bilik ku agar turut bersama didalam kancah kebusukan polarisme. Wahaha...

Aku memang berlari waktu itu, di kala tidak ramai orang yang telah bangun dan joging2. Aku mengambil inisiatif sendiri dan membawa beg bewarna putih hasil belian budak praktikumku. Walaupun aku begitu bersemangat untuk menjadi pembunuh namun di dalam lubuk hatiku. Masih lagiku ingat keluargaku yang jauh di Kuala Lumpur. Adakah lumpur di tempat kelahiranku wujud lagi. Aku sendiri tidak mengerti dan tertanya2. Aduhai...apakah nasibku selepas ini..Aku mampu menghantar sistem pesanan ringkas kepada ayahandaku. Yang kelakarnye...ayahandaku membalas “k”. hey, itu dah dikira ok la. Xkan aku expect ayahanda nak hantar panjang-panjang. And then aku sampai je kat DK1...aku tengok pintu yg kat atas tutup lagik, aku cam pelik sikit la...for your information, DK1 ada 3pintu keluar masuk. Aku baru sahaja try pintu pertama, then aku tinjau la pintu kedua, agakla tutup lagik... aku pertaruhkan langkahku untuk melihat pintu yang terakhir. Wahaha... betapa huduhnye keadaan disitu... aku bukak la pintu yang rintangan api tuh... terkejut di situ kerana ade 10 orang pelajar dan 3 orang cikgu termasuk ustaz sendiri. Aku pon amek inisiatif sendiri amek tempat duduk. Ceh, depan la kot tempatku...

Seorang demi seorang pelajar masuk ke dalam DK1. Aku ternampak syafiah budak praktikumku, aku terus mempelawa dia dan temannya,Biha duduk bersamaku. Aku menunggu Ustaz meng-Set-kan komputer dan peralatan yang sepatutnya. Aku start berborak dengan syafiah. Hah~~aku sendiri tidak sabar-sabar untuk menjadi seorang pembunuh. Taklimat lambat dimulakan. Masing-masing bising berborak. Tetibe, ustaz memulakan taklimatnyer. Sejuknya DK1 pagi neh. Selalu kalau masuk..rase ade angin sejuk jep. Mungkin perasaan aku kot, aku kan hampir menjadi seorang pembunuh. Taklimat ustaz menggelikan paru2 aku. Yap! Ramai yang tergelak termasuk lecturer lain. Aku just memandang dengan penuh blur (lumrah hidup aku sendiri). Camni la..taklimat dia lame sangat aku pon bosan apetah lagik owg len..cuma...aku sayang akan semua mangsaku. Aku punya perasaan jugak. Bukannya ape...susah nak diungkapkan melalui perasaan yg menggelodak dan bergelora bagaikan ombak kejam neh. Wow!

yeah!! taklimat dah tamat. Aku "amin"kan dalam hati. Then ustaz bahagikan kami semua(para pembunuh) bersama2 lecturer yang patut kami besama. Iyah! Aku melompat ke arah lecturer ku yg somel gilew. Berpakaian kurung merah sangat seswai dengan konsep pembunuhan pada hari ni. Aku tersenyum sampai telinge. Dalam suasana yang huru-hara kerna para pembunuh mencari lecturer masing2. Tapi sebelum itu, ustaz bertanya sama ada kami,para pembunuh membawa pisau tajam masing2 atau tidak. Aku menggelabah. Aku check poket...xde!!! aku tak bawak pisau. Aku mulai risau... aku gelisah... patutnya aku mengingatinya. Ia amat penting untuk proses pembunuhan aku. Aku kene graduate. PhD killer... isk! Aku ketuk kepala sendiri,menunjukkan kebuduhan sendiri. Aku pandang sekeliling DK1 berharap kawan seperjuangan membawa alat yang tajam itu. YES!!! dila bawak... aku tersenyum lebar kembali takde kusowt!

Kami semua keluar dari DK1 tanpa memikirkan ape2 kecuali dengan satu fokus. Pembunuhan kejam beramai2. Ak sangka pelajar kolej matrikulasi negeri sembilan menjadi seorang pembunuh professional suatu hari nanti. Aku amat teruja hampir melompat dan guling2 kat atas jalan tar (bukan jalan TUN ABDUL RAHMAN k!). "er, bile nak start neh..oh ya tulis name kehadiran dulu",aku cakap sorang2 lah! Haha..sangat teruja..
aku menoleh ke arah kandang kayu(like plastic actually),mangsa semuanya sihat. Tetapi...ish, ape ni?? jerit2 pulak..kalau sorang takpe...ni ramai2 jerit2. Ingat aku suka. Muka aku kembali bengis macam jack sparrow.. yeke??

Hey! Bau ape ni...?? bapak busuk... aku meronta2 dalam hati aku yang sangat suci. Ape aku nak buat ni..mahu saje lari daripada kebusukan menusuk hidungku. Ade tangan menarik aku... yelah tangan sendiri. Sape lagik nak tahan aku. Para pembunuh semua sangat tak tenteram. Mane tak nye...xkan aku sorang je yang bau. Lain macam la kan???
secara tak sengaja..semase masing2 sibuk dengan mangsa2 yang lain. Aku mengambil keputusan untuk mengambil pisau tajam yang tidak ada peri kemanusiaan. Aku meninggalkan tempat pembunuhan dan terus menuju ke arah tempat dimana kandang mangsa ditempatkan. "krook,krook" woi,ape ni!! bising dowh..!!
tensi pulak... urgh..so stressful to think about those predator. Haha... yelah2..nak dijadikan cerita..aku grab mangsa aku nyer leher. Mangsa aku meronta2. Aku takde perasaan ketika itu terus membawa dia ke tempat dimana sembelihan beramai2 berlaku. With all my strength. Allah humma solli a'la saidina muhammad. Allahuakbar!! Ramai berkumpul disekiling aku. Aku dengan motion yang bergetar,mengelar leher mangse aku. Aku hampir menangis. "weh!!! aku dah bunuh dia!!! aku bunuh ayam ni weh!!!" ye,ye! Aku bunuh ayam ni. Meronta2 ayam tu. Saat manis aku bersama dia bermain kat kotak otak aku, sedih!! aku sedih!!! eh,jap2..aku kan pembunuh! Patutnya xde perasaan kesian menjalar dalam hati aku. Betul3!

Aku tak berani amek ayam tu,alan tolong amekkan. Aaahh! Aku menggeletar. Tak sangke..tak sangke!!! ape aku nak buat ni. Ko taw, aku nak gi kafe. Aku nak rebus ayam yang aku dah bunuh. Twice as fun! Shit!! noooo.... tangan aku penuh darah ayam tu...before dia menghembuskan nafas terakhir. Dia sempat memandang muka aku. Aaahh!not again. Its too gross la.. what am i going to say is..aku kene cabut bulu2 ayam tu..togelkan dia. Jahahahahat!!! weyh..whats wrong with that? Then aku dah potong ayam tu..aku salut dengan rempah yang membuatkan semua orang menjilat jari ketika menjamu selera bersama ayam yang aku dah bunuh potong and goreng. Wow!!! tu je aku boleh kate.. yang penting, aku dah graduate jadik seorang serial chicken killer. PhD killer. Its me!


1 comment:

zati yaya said...

siot...citer bajet pmbunuh tol la...len kali kalo nk smbelih jgn ade rse sian kt aym 2..nnt xley mkn....adoiyaiiii